oleh

Pensus Gubernur Aceh Bidang Pendidikan, Fauzan Azima Luncurkan Buku “Sang Gerilyawan” di Jakarta

Gananews|Jakarta-Penasehat Khusus (Pensus) Gubernur Aceh Bidang Pendidikan, yang juga mantan Panglima Gerakan Aceh Merdeka (GAM) wilayah Linge, Fauzan Azima meluncurkan buku “Sang Gerilyawan”, Memoar Panglima Linge di Balai Budaya, Jalan Gereja Theresia, Jakarta Pusat, Sabtu, 18 Desember 2021.

Buku yang mendokumentasikan perjalanan perjuangan Fauzan semasa dia masih bergerilya itu dibuka oleh ketua Balai Budaya Jakarta, Syahnagra Ismail.

Fauzan Azima menggatakan, buku tersebut diterbitkan untuk mendokumentasikan berbagai peristiwa dan perjalanan perjuangan semasa bergerliya di Aceh. Namun, kata dia, buku tersebut tidak pula bertujuan mengungkit luka lama, tapi hanya untuk pergambaran bahwa Aceh pernah berada di fase konflik.

“Jika ditanya untuk apa peluncuran buku ini, saya akan menjawab buku ini hanya untuk mendokumentasikan perjalanan saya semata. Saya berharap di akhir diskusi nanti, saya akan mendapatkan masukan untuk kemudian memperbaiki isi buku,” jelas dia.

Buku dengan ketebalan 300 halaman lebih itu mengungkapkan banyak peristiwa yang coba ditulis ulang lewat ingatan terputus-putus Fauzan Azima. 10 memoar yang ada di dalam buku itu sendiri berbicara hal penting dan perlu dicatat agar dapat dibaca oleh generasi masa depan.

Wartawan senior Tempo, Mustafa Ismail yang menjadi pembicara dalam acara peluncuran buku tersebut mengatakan, apa yang ditulis Fauzan Azima dalam bukunya adalah puzle sejarah yang penting untuk masa depan. Apalagi, buku tersebut ditulis dengan baik dan sangat renyah untuk dibaca, hampir serupa novel tapi bukan fiksi.

“Saya mendorong teman-teman gerilyawan lainnya berani mencoba untuk menulis. Karena semakin banyak tulisan tentang memoar perjuangan mantan GAM ini, semakin berkembang pula pengetahuan umum dalam masyarakat tentang apa yang sebenarnya terjadi di Aceh dulu, karena ditulis langsung oleh para pelaku,” ujar dia.

Acara peluncuran buku meski molor satu jam dari jadwal awal 09.30 baru dibuka pada pukul 10.30 itu dihadiri sejumlah praktisi kebudayaan dan sastra, seperti Wartawan Senior yang juga penulis buku “Hasan Tiro, Jalan Panjang Menuju Damai Aceh”, Pimpinan Redaksi Parahyanganpost, Ismail Lutan, Pemusik Aceh, Amru Pane Band, penyair Aceh, Pilo Poly, dan sejumlah undangan lainnya.

Sebelumnya, dilakukan pula penandatanganan poster buku yang menandakan dibukanya diskusi umum yang dimoderatori oleh Ketua Dewan Kesenian Kabupaten Bogor, Putra Gara.

Putra Gara yang menjadi editor dalam buku ini berharap, apa yang telah ditulis Fauzan Azima ini semoga menjadi titik balik dari perjuangan para kombatan secara intelektual.

“Kami generasi Aceh hari ini berharap masa lalu menjadi pijakan untuk masa yang akan datang. Karena saatnya kita membangun Aceh. Dan Bang Fauzan sudah memulainya melalui karya literasinya,” terang Gara.(R)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.